Menu Close

Deklarasi Tolak Anarkis Di Kota Wali, Waspadai Berita Hoax

Demak- Deklarasi Menolak Unjuk Rasa Anarkis bersama seluruh elemen masyarakat Kabupaten Demak, di gelar di Pendopo Kabupaten, Senin (19/10/2020).
Acara yang dihadiri Wakil bupati Djoko Sutanto dan unsur Forkopimda serta tokoh masyarakat dan Elemen yang ada.

Pada kesempatan tersebut dilakukan ikrar bersama dipimpin Ketua Gerakan Aliansi Buruh Demak (Gebrak) Kabupaten Demak, Jangkar Puspito. Dengan membacakan ikrar deklarasi damai dan diikuti ucapan para peserta yang ada. Kemudian dilakukan penandatanganan deklarasi anti anarkis. Adapun ikrar yang dibaca berisi untuk selalu menjaga toleransi, menolak segala bentuk anarkisme, menolak unjuk rasa anarkis, dan cinta damai.

Kapolres Demak, AKBP Andhika Bayu Adittama dalam sambutanya mengatakan, aksi demo terkait penolakan UU Cipta Kerja (Omnibus Law) terus terjadi di wilayah Indonesia. Dalam aksi itu juga sulit untuk membedakan massa yang sebenarnya dengan para provokator dan juga sangat rawan penularan Covid-19.

“Saat ini kita berada dalam masa pandemi Covid-19. Para pengunjuk rasa sangat mudah terjangkit maupun tertular corona karena mereka pastinya berkerumunan dan tidak mampu menjaga jarak,” ujar Kapolres

Polres Demak tetap bekerja untuk memonitor perkembangan situasi baik di lapangan maupun di media sosial, khususnya terkait dengan berita hoax Omnibus Law yang marak terjadi di kalangan Masyarakat.

Sementara Wakil Bupati Demak, Drs. Joko Sutanto mengatakan Kabupaten Demak adalah milik bersama, untuk itu keberhasilan dalam membangun Kabupaten Demak harus dijaga.

Joko menghimbau masyarakat Demak untuk menjaga kebersamaan dan kerukunan antar sesama agar Kabupaten Demak tetap kondusif.
“Mari kita menjaga keamanan dan ketertiban di Kabupaten Demak, jadikan Kabupaten Demak sebagai contoh dan teladan yang patut dibanggakan”. Jelas Wabup. ( kominfo/rd).

Bagikan